CLASIFIED CULTURE | LOOK | 12 Agustus 2019

Thrift Shop Dengan Suasana Ber-AC Bak Mall di Pasar Baroe

Sebelum lo ngegigs biar gak saltum (salah kostum) dan dicengin sama anak-anak skena,

Share buat tambahin poin lo!
Share   Tweet

 

Sebelum lo ngegigs biar gak saltum (salah kostum) dan dicengin sama anak-anak skena, mending lo belanja baju dulu deh. Ingat! Beli T-Shirt garis-garis tipis dengan dua warna serta celana jeans dengan potongan straight atau beli celana corduroy agak cutbray. Jangan beli yang cucut ngetat dah, nanti lo dicap alay. Hahaha. 

Kadang kala kita mau gaya dengan tampilan hipster abis tapi uang pas-pasan. Pas nyari model-model yang kece ternyata adanya di H & M, Pull & Bear atau Muji Store. Sudah bisa dipastikan harga satu potong baju bisa menghabiskan jatah makan lo seminggu. Kalau celana lebih mahal lagi, ya kira-kira dua minggu lo makan mie doang lah. 

Tapi lo gak perlu khawatir, bisa kok dengan uang pas-pasan tapi tetap tampil gaya. Minimal cewe-cewe lucu gigs ngelirik dikit. 

Mungkin saja kalian sudah ada yang ngelakuin thrift shop atau belanja baju bekas entah di lapak dekat rumah atau di Pasar Senen. Dari SMA hingga sekarang gua lebih sering belanja baju bekas ketimbang belanja di mall atau online. Selain untuk menghemat biaya tetap tampil gaya, gua suka ngudeg-ngudeg gantungan atau tumpukan baju bekas yang beraroma khas. Selain itu, karena gua malas beli kaos bisa sampe Rp 150.000 atau Rp 350.000 untuk kemeja. 

Gua biasa thrift shop-an atau belanja baju bekas di Metro Atom Plaza Pasar Baru, Jakarta. Belanja baju bekas disini nyaman banget, lo gak perlu nyium bau-bau aneh agak pesing layaknya di Pasar Senen. Suasananya mirip gedung ITC di Jakarta, banyak kios-kios kecil dan ber-AC. Jadi lo bisa lama pilah-pilih sampai pegel. Meski masih ada penjualnya yang colongan ngerokok sih, cuma gak bejibun kaya di Pasar Senen. 

Letak gedung Metro Atom Plaza Pasar Baru masih berada di kompleks Pasar Baru. Tepatnya ada diujung belakang jalan panjang Pasar Baru bila datang dari arah Stasiun Juanda. Lebih tepatnya coba saja tanya pedagang kaki lima sekitar situ. 

Karena ini baju bekas, harganya pun sangat miring. Dengan modal cuma Rp 200 ribu, gua bisa bawa pulang 2 kemeja dan 2 kaos gigs starter pack. Dengan syarat harus jago nawar, harus tega. 

Rata-rata kios di sini menjual 1 kemeja yang bermotif atau polos dengan harga rata-rata Rp 50-70 ribu, sementara kaos Rp 30-50 ribu per potong. Bahkan ada yang ngobral Rp 10 ribu.

Kalo flanel yang berbahan tebal harganya bisa Rp 150 ribu. Salah satu kaos garis-garis yang gua beli dengan harga Rp 30 ribu kondisinya bagus banget. Merknya Uniqlo, bersih, gak ada sobekan dan kerahnya gak kendor. Harga yang gua sebutin bisa lebih murah jika kalian tega buat nawar. 

Selain kaos ada juga jaket, celana, dan sepatu bekas dengan kondisi masih bagus. Untuk jaket rata-rata abangnya akan membandrol harga yang lumayan mahal jika jaketnya berbahan tebal antara Rp 150-250 ribu. Jaket jeans juga harganya bervariasi ada yang murah kisaran Rp 120 ribu sampai Rp 350 ribu merk terkenal seperti Levis. 

Celana cino bisa lo temuin dikisaran harga Rp 75-150 ribu. Jeans bermerk Levis dibuka dengan harga Rp 100-350 ribu. Gua juga sempat loh, nemuin merk-merk terkenal seperti Carhart, Evisu, dan April 77. Untuk keaslian barang gua angkat tangan, ini pengetahuan masing-masing. 

Koleksi Vintage Ada Toko Khusus 

Minggu lalu gua bareng temen, Ayu, belanja di Pasar Baru. Ia juga hobi thrift shop-an. Kali ini ia menemukan toko yang pemiliknya sengaja mengkurasi pakaian jualannya bernama Toko Vintage 368. Dia membeli 2 dress masing-masing berwarna hitam dan merah dengan harga Rp 120 ribu. “Kalo beli di H & M atau Zara ini harganya bisa sampe Rp 500 ribu satunya,” kata Ayu. 

Pedagang Toko Vintage 368 bercerita tokonya memang sengaja mengkurasi baju-baju yang masih sangat layak untuk dipakai. Perempuan yang tak ingin disebutkan namanya itu bilang ia jual rata-rata Rp 100 ribu. Akan lebih mahal jika potongannya semakin rumit seperti dress dan blazer bisa capai harga Rp 500 ribu. “Ini nih, dress mirip banget kaya yang ada di film Sound of Music, vintage gitu. Bagus nih, Mbak,” tawar pedagang Toko Vintage 368 ke Ayu. 

Kalo kalian lagi mencari tas atau sepatu disini juga banyak yang menjual. Sepatu bekas Converse misalnya, dalam kondisi normal bisa bawa pulang hanya Rp 150 ribu. Sayang sih, kalau hanya beli Converse, kalian bisa milih sepatu boots kualitas baik seharga Rp 400 ribu. Bootsnya keliatan oke banget, mirip-mirip DocMart laah. 

Ayu juga sempat membeli tas selempang minimalis ala-ala casual Jepang. Ia beli dengan harga Rp 50 ribu setelah melakukan penawaran yang lumayan alot. Penasaran dengan merk tasnya, Ayu pun Googling dan hasilnya mengejutkan. Tas selempangnya bermerk Tobiou asal Jepang dengan harga 10.800 yen atau setara Rp 1,5 juta. Mayan kan. 

Pokoknya semua harga miring beut. 

John Navid Juga Belanja ke Pasar Baru 

Saat gua menyusuri lorong-lorong kios dengan jajaan tas bekas, gak sengaja gua ketemu John Navid, musisi sekaligus drummer Whites Shoes and Couples Company. 

John belum sempat berbelanja, ia hanya melihat-lihat sepanjang lorong sekalian mampir setelah service kamera analog miliknya di lantai 2 gedung Metro Pasar Baru. 

Gua sih, sering belanja di sini, bahkan punya langganan. Suka aja sama barang vintage, belanja di sini juga nyaman, barangnya murmer (murah meriah)” kata John sambil liat-liat tas. 

John emang dikenal dengan gayanya yang vintage, gak heran kalau ia terlihat di Metro Atom Pasar Baru. Barang-barang yang dijual di sini memang cocok banget untuk ngedukung penampilan bandnya yang bergaya vintage. 

“Buat manggung gua juga sering nyari (busana) disini. Kalo agak cacat biasanya gua jahit, atau gua modif di tukang jahit langganan,” pungkas John. 

Gua pernah nonton video wawancara Aprilia Apsari, vokalis Whites Shoes and Couples Company. Dalam video Nona Sari cerita kalo ia sangat suka pakaian vintage yang dibeli dari Pasar Senen atau Metro Pasar Baroe. Kadang ia juga modif sendiri baju yang baru dibeli sesuai dengan seleranya. Buatnya, memakai barang vintage bukan hanya untuk aksi panggung. Pakai barang vintage adalah nostalgia, bisa ngerasain bergaya glamor di era yang ia sendiri belum lahir. 

Habis Belanja, Jangan Lupa Rendam Air Panas 

Selain alasan murah, ritual belanja barang bekas gua pilih karena mau cari pakaian yang unik. Baik di Metro Atom Pasar Baroe atau Pasar Senen, semua barangnya berasal dari luar negeri yang punya gaya trendi. Bisa dari Jepang, China atau negara-negara Eropa. 

Gua juga ngerti barang-barang tersebut bekas orang yang bisa saja badannya kudisan atau korengan. Soal HIV ya, gak mungkin laah, paling juga AIDS. Hahaha, gak lah, sangat gak mungkin. 

Kalo gua baca-baca, konsekuensi dari pakai pakaian bekas bisa jadi gatal-gatal, infeksi kulit ringan atau alergi. Gak ada yang terlalu fatal. 

Tapi gua tetap waspada dengan mensterilkan barang yang abis gua beli. Caranya, semua baju dan celana gua rendam dalam air mendidih sebanyak 2 kali. Habis itu dibilas, baru deh cuci normal. Dan jangan kaget ketika direndam air panas airnya jadi hitam, biasa itu mah. 

Gua pribadi sih rela saja pakai baju bekas selama itu masih layak pakai. Gak compang-camping dan robek mayor. Kotor sedikit gapapa lah, apa yang lu harapkan juga dari pakaian Rp 100 ribu dengan desain yang bagus. 

Coba lah, sekali-kali belanja barang bekas. Seru kok, kalo beruntung bisa kaya Ayu dapat barang mahal yang bekas dan dijual murah.

 

Penulis: Reza Rizaldy 

Editor: Fik


Photography By : Istimewa

Share buat tambahin poin lo!
Share   Tweet

TAGGED :

Related Article

Lo sering gak sih merasa jengah banget kalau nongkrong di bar atau lounge berisik banget sampai kalo ...
Clothing Line Bintang K-Pop GDragon Collab dengan NIKE ...
Dalam seminggu, ini dia waktu yang paling di tunggu,--WEEKEND! Waktu luang berkualitas yang dimanfaa ...
Satu bundel karya eksklusif yang dimasukkan dalam satu wadah yang keren pastinya sangat sulit untuk ...
Ada yang menganggap mereka yang memakai kendaraan tersebut hanya sekedar gaya-gayaan ingin jadi pusa ...
Pakaian baggy atau oversized kini digandrungi lagi. Siapa lagi salah satu pencetus trennya kalau buk ...
Ada banyak bentuk ekspresi orang dalam merayakan hari kemerdekaan, termasuk Perang Tatto ...
Saya coba tawarkan kamu, para penikmat kopi, senja, dan puisi, warung kopi dengan pengalaman tersebu ...
Rasanya menjengkelkan jika mengenakan headphone namun bisa mendengarkan suara di luar. Coba gunakan ...
Buat kamu yang gemar mengkoleksi album fisik, toko-toko ini sayang untuk dilewatkan. Beberapa tempat ...
Dari tangan dan pemikiran praktisi musik lokal bisa menghasilkan instrumen yang diandalkan. ...
Menjual lagu secara online dan membuat ceruk baru yang bisa stabilkan kehidupan. ...
Walau terlihat rempong karena harus bawa ini-itu dan nggak boleh ini-itu, tapi hal ini dilakukan unt ...
Jaket harga jutaan saja kadang sudah bikin geleng-geleng kepala. Lah, ini ada jaket bomber jadul yan ...
Kreativitas brand sepatu lokal emang nggak ada habisnya. Belum lama ini, sepatu kolaborasi SAGE x Te ...
Di tengah tingginya permintaan sneakers Air Jordan 1 x Dior, ada aja orang usil yang memanfaatkan ce ...
Please wait...